Kekuatan karya dan visibility tunggak penulis

Kekuatan karya dan visibility tunggak penulis

Sebuah karya yang ditungkus-lumus dihasilkan dengan berkualiti adalah lebih baik daripada banyak karya tetapi kurang kekuatan atau kualiti. Menulis dan terus menulis itu seharusnya adalah tabiat penulis, jadi tidak pelik jika ada terjumpa tulisan tidak berkualitinya, seperti juga pelukis menghasilkan ‘sketch’ sebelum terhasilnya mahakaryanya. Tapi untuk menghasilkan mahakarya berkualiti itu penulis perlu perbaiki sehingga beberapa kali tulisannya. Penulis ‘average’ tidak meluangkan masa berfikir san merancang dengan lebih teliti elemen-elemen seperti gaya bahasa, perkembangan plot, plot twist, keistimewaan cerita dan bagaimana cerita ini akan sampai kepada minda pembaca. Berfikir dan merancang itu mungkin memakan masa pada mulanya tetapi alah biasa tegal biasa, lama-lama akan menjadi cekap dan pantas.

Visibility atau keterlihatan itu adalah seramai mana orang yang dapat melihat karya itu. Setelah dapat lihat barulah orang dapat membaca dan menilai karya itu. Dengan adanya pembaca barulah penulis dapat hidup. Penulis perlukan visibility seramai mungkin. Caranya adalah dengan promosi. ‘Promosi’ itu perkataannya mudah tetapi untuk menguasai teknik-teknik promosi bagi penulis ini mungkin penulis perlu khatam beberapa buah buku dahulu dalam tajuk ‘promosi untuk penulis’ ini.

Dalam zaman media sosial sekarang ini nak promosikan karya itu ‘tak susah’. Yang lebih mencabar itu bagaimana nak jadikan sesebuah karya itu dilihat kehadapan berbanding karya penulis lain. Salah satu caranya mula membina list follower atau list pembaca. Sebelum itu pula penulis perlu kenal pasti apa makanan pembaca sasarannya? Walaupun pemasaran dan jualan itu sebahagian besarnya adalah urusan penerbit, tetapi penerbit juga lebih suka mencari penulis yang pandai promosikan diri sendiri dan mempunyai sejumlah follower yang ramai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *